My Thoughts

9 Kisah Mertua Menyebalkan

Ini kisah klasik lagu lama dalam kehidupan berkeluarga.  Konflik mertua dan mantu terutama ibu mertua versus mantu perempuan adalah hal yang lumrah. Banyak terjadi di kota-kota besar maupun  di pedesaan.

Menurut opiniku yang recehan ini, mertua adalah orang tua yang tidak melahirkan aku tapi memberikan seseorang yang menjadi suamiku. Kalau orang tuaku bisa berlaku menyebalkan, sudah pasti mertua juga bisa berlaku hal yang sama. Tergantung bagaimana aku menyikapinya <==< sok bijaksana padahal gedeg.

Tapi ada beberapa kisah mertua versus anak mantu yang menurut aku unik dan seru, monmaap kalau kujadikan konten blog. Barangkali berfaedah buat dibaca, atau barangkali ada yang merasa senasib sepenanggungan hehehe

Tulisan ini aku buat berdasarkan kisah nyata alias true story dari para squad mantu durdjana yang identitas asli nya kusimpan di markas besar Mantu Durdjana Group hahahaha… untuk ke-absahan-nya tidak bisa di jamin yes, tapi original kisah nya tidak ada yang gue kurangin atau gue lebaykan.

Kisah 1

Ini kisah dari sebut saja mak Icih.

Bapak mertua gue sudah meninggal. Jadi yang ada tinggal ibu mertua dan ipar-ipar gue. Mereka itu suka ikut campur hidup gue dan suami, ngatur-ngatur gitulah. Suami gue itu anak bungsu, anak laki satu-satunya. Ipar gue perempuan semua dan belum pada nikah. Mereka itu lebay banget sama anak gue, gue sih berusaha ngertiin karena anak gue itu cucu pertama. Tapi kan lama-lama gue kesel juga. Sebentar-sebentar nanya kabar, minta foto, minta videoin. Sementara gue di rumah sendirian, ngga ada ART. Pontang panting beberes rumah terus di ribetin sama mereka.

Berat badan badan anak gue ngga bertambah disuruh cek ke dokter padahal masih dalam hitungan normal. Seperti ngga percaya kalau gue bisa urus anak. Ya masa gue sebagai ibunya ngga mau kasih yang terbaik buat anak.

Kisah 2

Ini kisah dari sebut saja mak Nitnit.

Mertua gue punya golden child in law alias mantu kesayangan. Kalau sudah bahas tentang mantu kesayangan nya itu wuiiihhh lebay abis dan sudah pasti dooong banding-bandingin gue sama mantu kesayangan nya itu secara gue dianggap mantu pembangkang.

 

Kisah 3

Ini kisah dari sebut saja mak Lingling.

Mertua gue itu jorok. Dia pulang bawa nasi bungkus mau nya satu porsi berdua sama gue, tapi dia ambil nasinya pakai tangan, gue murka laah untung aja suami gue lihat. Jadi di tuker itu nasi sama nasi suami gue. Mertua gue buang air besar, siram poopnya pakai ember buat mandi anak gue padahal ada gayung. Gue mau bikin kue kesukaan suami gue, sudah beli bahan-bahan kue tapi belum sempet bikin karena kantor gue lagi ada pameran dan gue pulang malam jam 10. Ternyata itu bahan-bahan sudah jadi kue dan yang bikin tentu saja mertua gue. Gue sebel banget kesan nya ngga percaya banget gue bisa bikin kue kesukaan suami.

Kisah 4

Ini kisah dari sebut saja mak Siti.

Mertua gue bandingin gue sama mantu nya yang lain, bilang gini: “tuh lihat istri nya si X (ipar gue) meski cuma lulusan SMA bisa kerja, kamu yang sarjana jadi babu rumah tangga <==< buseeet mantu nya dibilang BABU >:<

Kisah 5

Ini kisah dari sebut saja mak Mawar.

Mertua gue itu benalu banget. Celamitan parah, minta terus kerjaan nya. Anak mertua gue ada 8, yang 7 pada kemana tau. Minta nya sama suami gue terus. Dari yang gue ikhlasin sampai gue jadi eneg. Modelan dikasih hati minta sebadan-badan.

Kisah 6

Ini kisah dari sebut saja mak Memet.

Mertua gue maksa tinggal di rumah nya. Tapi dia bikin gue baby blues pada saat abis lahiran. Akhirnya gue ngga tahan telpon ibu gue eeeeeh dia marah marah dong bilang gini: “Apa yang ada di rumah ini ngga boleh keluar. Kalian sudah nikah, ngga boleh kau cerita masalah rumah tangga mu ke keluarga mu.

Kisah 7

Ini kisah dari sebut saja mak Adin.

Sebenernya rese nya mertua gue sudah kelihatan dari jaman gue pacaran sama suami gue. Papi mertua (saat itu masih jadi calon mertua) nanya sama suami gue: “kamu serius sama Adin? kalau mau di jadi kan istri cari yang lebih muda lah” <<==<< padahal Adin dan suami nya itu seumuran.

Atau tanya: “ngapain sih pacaran jauh-jauh amat sampai nyamperin ke rumah segala?” <<==< rumah Adin dan suaminya terpaut JORR yaitu Cakung ke Ciputat

(Calon) ibu mertua Adin tanya ke (calon) suaminya: “kamu tuh kenapa mau sama Adin? Cantik juga ngga, biasa aja…

Ini kejadiannya pas mau nikah sih. Kan pihak cowo kasih seserahan yak. Dulu suami gue itu kerja di Jepang, jadi dia cuma transfer uang ke gue untuk seserahan. Gue disuruh beli sendiri. Biasanya setelah beli langsung gue kasih ke keluarga dia buat di hias. Ternyata tiap malam mami mertua ini video call sama dia terus dijembrengin gue beli apa aja,” lihat deh Adin beli maskara sekian ribu, ini skincare nya sekian ribu, total belanja make up aja xxxx!”

Ya sudah yaaa salah satunya kan underwear dong. Ya ibu gue bawa ke la senza, yg biasa kita pakai. Gilanya ya!!! Itu (calon) BH gue,celana dalam, lingerie segala macam dibukain dong dijembrengin di video call ke suami gueee. Gue malu banget sejujurnya , walaupun ngga pernah gue pakai tapi tetep gimana kan ya. Menurut gue ngga etis. Segala dikomentarin “Adin beli celana dalem aja sekian ratus ribu ya“ atau komen “Ya ampun ini BH nya mahal banget harganya segini lho dek..”

Kisah 8

Ini kisah dari sebut saja mak Ray.

Mertua gue main gila sama laki-laki laen sampai punya anak 1. Sejak itu ketahuan suami gue jadi posesif. Suami gue  baru tau pas adiknya si anak ini curhat pas malam tahun baru. Mertua juga sirik ama barang-barang gue, tahu dong bagi orang Sumatera emas itu penting buat kondangan. Dia ngerasa gue morotin suami gue, minta tas, emas dll. Wajarlah,  suami belikan barang-barang istri .. wong setiap habis di belikan sesuatu gue kudu layanin di tempat tidur sehari 2x.😂😂😂😂

Mertua gue ngatain gue ngga bisa urus anak. Adu domba gue sama suami sampai gue dan suami berantem hebat, hampir gue kabur ninggalin rumah. Belum lagi hinaan-hinaan lain nya. Yang terakhir waktu mertua bilang ibu gue enak betul hidupnya karena gue kasih mobil plus supir buat kemana mana…

Kisah 9 

Ini kisah dari sebut saja mak Noek

Suami gue itu ngga bisa apa-apa, bahkan panggil tukang aja ngga tahu, semua kudu gue. Dirumah sudah biasa diajarin apa-apa sendiri ama bapak gue, pas pipa air bocor aku benerin sendiri, ibu mertua komen : “kamu bakat lho jadi kuli”

Ibu mertua tanam mangga di tempat yang rencananya mau dipakai tanam septic tank, tentu saja ngga bilang-bilang. Gue pindahin lah, keburu besar kan nanti. Gue tanam di pojok yang aman biar ngga kena orang kerja. Kataibu mertua pas lihat gue cangkul-cangkul : “tuh tuh lihat ada orang gila pindahin mangga”

Gue lihat cucian piring numpuk, anak sama mantu yang lain mana ngerti cuci piring. Pada saat sudah selesai, dicuci lagi doong sama ibu mertua. Ditanya suami: “kenapa mah kok dicuci lagi?”
Ibu mertua jawab: “amis!”  <<==<dengan muka jijik

Habis lahiran gendong anak bayi, si kakak minta gendong juga jadilah gendong depan belakang sambil nyapu dan suami gue tidur. Gue gebuk kan tuh suami: “gendong anak apa nyapu?” kemudian ibu mertua teriak : “jangan coba coba ya nyuruh anakku lanang nyapu, ora ilok”

 

Seperti itu kisah nyata dari squad mantu durdjana. Memang tidak semua mertua itu menyebalkan, ada juga mertua yang bahkan lebih baik dari orang tua kandung kita  (∩_∩)

 

happy wife, happy mommy, happy blogger :)

24 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *