Beauty and Health,  Skin Care

DL Skincare

Jenis kulitku itu oily dan acne prone. Sebelumnya pakai DL skincare ini, aku udah coba lumayan banyak skincare yang katanya kekinian, entah yang lokal sampai import. Mungkin memang belum rezeki gue kali ya bisa cucyook sama produk-produk itu :((

Oke, aku mulai ceritain tentang DL skincare ini ya.

Awalnya aku sering lewatin kliniknya yang di daerah Jatiasih setiap antar jemput baby K sekolah. Serius deh, klinik nya eye catchy bener dengan billboard wajah owner nya (ini sotoynya aku aja sih hehe)… ngga percaya ??? nih ku upload penampakan klinik nya 😀

Tuuuh lihat kaan, gimana ngga eye catchy coba hahaha. Aku perhatiin semua klinik DL yang aku kunjungin (Jatiasih, Jatibening, & Cibubur) pasti ada billboard mbak nya itu, makanya analisa sotoy aku si mbak nya adalah owner klinik DL.

Setiap aku lewatin klinik DL yang di Jatiasih, setiap itu pula aku lihat banyak banget Ibu-ibu, Mbak-mbak, kaksist-kaksist pokonya yang berjenis kelamin perempuan deh hilir mudik lalu lalang keluar masuk klinik DL. Kan jiwa ke-kepo-an makin menggelora, penasaran se-hits apa sih si klinik DL ini. Tapi sebelum aku terjun langsung, kucari dulu review tentang DL skincare di jagat maya. Review nya sih banyak yang bilang oke banyak juga yang bilang biasa aja ada juga yang bilang ngga cocok. Ya iyalah namanya skincare kan cocok-cocokan tinggal gue aja siapin mental dan siapin budget 😀

Setelah meyakinkan diri, bulan January 2018 gue datang deh ke klinik DL yang di Jatiasih. Kliniknya 2 lantai, lantai pertama ada receptionist, apotik, toilet, dan mushola. Klinik nya bersih dan AC nya dingin :D. Biasa lah ya kalau kunjungan pertama pasti di mintain data pasien dan disuruh tunggu untuk konsultasi sama dokternya. Oh ya, dari papan nama sih dokter di klinik DL ini semuanya dokter SpKK bukan dokter umum. Setelah tunggu beberapa lama sambil nonton tv yang isinya tayangan (lagi-lagi) mbak owner, aku disuruh naik ke lantai 2. Lantai 2 klinik DL ini isinya ruangan dokter, ruangan assistant nya, dan ruangan treatment yang memanjang. Seingatku sih ada sekitar 9-10 bed ditambah beraneka ragam alat-alat kecantikan gitu deh macam alat Hifu, alat acupunture listrik, and the gank nya.

Sesi konsultasi tiba, dokter dan assistant nya ramah semua. Kulit wajah dokter nya sungguh mulus dan licin macam perosotan TK di iklan-iklan produk skincare. Melihat itu semua, curhatlah aku panjang x lebar tentang prahara kulit wajahku yang ada jerawat batu yang segede swarovski (menurut gue sih lebih tepatnya macam bisul, KZL), kusam, dan big pores. Dari curhatan itu, dokter menyarankan agar jerawat batu nya di suntik, kemudian di microdermabrasi, kemudian di chemical peeling untung mengurangi kusam dan big pores nya. Setelah semua tindakan itu, dokter resepin aku TSA (day cream), DL1+ (night cream), DL acne wash, dan DL acne gel. Di kunjungan pertama itu gue keluar uang sekitar Rp.700.000, sudah termasuk biaya konsultasi dokter Rp.60.000. Untuk cream set nya sendiri harganya: TSA – Rp.50.000, DL1+ – Rp.75.000, DL acne wash – Rp. 75.000, DL acne gel – Rp. 50.000 sisanya biaya treatment. 

Aku beri dulu ya foto-foto waktu ku masih taat pakai acne skincare nya

Ini fotoku sebulan pakai DL skincare, belum cuci muka (tapi sudah sikat gigi hehe) artinya night cream masih nempel di muka.

 

Ini foto cuma pakai day cream nya, seingatku ini sudah 3 bulan pemakaian.

Naaahh kesetiaanku sama DL skincare bertahan selama 6 bulan. Di bulan Juni aku sudah mulai plirak plirik sama skincare toko sebelah, kena ratjun BB Glow treatment pula. Dari sinilah prahara wajahku di mulai lagi. Jerawat bruntusan meraja lela, wajahku geradakan macam aspal komplek rumah dan muncul jerawat swarovski lagi. Soal jerawat swarovski ini memang biasa muncul kalau lagi PMS, yang sudah-sudah sih aku pasti ke klinik DL buat disuntik, nah pada saat kesetiaanku diuji, si jerawat swarovski ini aku olesin obat dari toko sebelah malah makin jadi ngeselin nya itu jerawat, pengen aku sleding tapi ngga bisa >:<

Lihat deh nih prahara kulit wajahku sekarang… syedih banget aku tuuuhh

Aku beri lagi muka yang sebelah nya supaya kanan kiri kelihatan kenistaan ini :((

 

Karena itulah akhirnya aku balik ke mantan terindah yaitu DL skincare, sungkem dulu deh sama pasukan acne care nya. Sama dokter nya masih dikasih obat yang sama. 

Aku jelasin satu-satu yah tentang pasukan acne care ini.

TSA singkatan dari Tabir Surya Acne (labil yes, pakai bahasa indonesia campur english macam blogku ini haha). Cream nya warna putih pekat dengan tekstur kental dan tidak lengket. Dipakai pagi hari setiap mau aktifitas. Dokternya sih bilang harus di pakai 3x sehari dari pagi sampai sore tapi berhubung aku pemalas dan supaya irit jadinya aku pakai sekali sehari setiap abis mandi pagi:D

DL 1+ adalah night cream yang jagoan banget di kulitku, bikin cerah meronah kinclong gitu… sungguh aku laafff DL1+ ini. Cream nya berwarna kuning muda dengan tekstur kental dan tidak lengket, bau obatnya kecium sih tapi ngga gengges kok. Dipakainya satu jam sebelum tidur supaya cream nya meresap total.

DL acne gel ini dipakai nya cuma di totol ke jerawat yang meradang. Ini juga jagoan buat bantu mengeringkan jerawat lebih cepat. Aku pakai ini setelah pakai night cream nya alias ditiban aja. Untuk bruntusan nya juga aku tiban pakai acne gel ini. Lumayan deh, bikin white head jadi black head bisa diekstraksi kan. Cream nya berwarna putih sedikit bening dan baunya wangi. Pada saat di totol itu berasa adem di jerawat.

Nah untuk acne wash nya ternyata nya ada versi murah nya loooh, tapi memang duit ngomong sih ya. Aku beli versi murah nya pas dipakai memang beda hahaha. Ini nih versi murah nya, produsen nya sama tapi kualitas beda 🙂

Oh ya yang paling ngeselin dari DL skincare ini adalah harga obatnya gampang naik :(((

Aku berharap banget prahara kulit wajahku cepat selesai deh, kembali mulus dan kinclong. Aku ngga sabar pengen cobain makeup kekinian 😀

Nanti bakalan aku update deh kisah balikan ke mantan yang terindah ini hehe

Ada yang sudah pernah atau lagi pakai DL skincare juga kah? Share di komen dong 🙂

happy wife, happy mommy, happy blogger :)

4 Comments

  • Rika Hayatun Nufus

    susah banget dapet info tentang DL slim & Skincare ini huhu ;(

    selama pakai ini jadi bikin wajah merah gak yaa?

    • Riena

      Iya aq hampir 2 thn pakai cream DL skincare ,nah awal2 pakai asli muka cerah dan flek hitam hilang. Enang sie keluhan aq d flek krn dlu prnh salah pakai cream dokter jg …. Nah lama2 muka aq tipis pkai Dl aq cb pakai nya jrg2 yg cream mlm nya mlm ini pakai bsk ngga ,…tp pori2 aq jd tambah lebar akhr nya aq konsul k dokter nya aq d saranin utk prwatan apa lah nama nya utk ngecilin pori2 , cm krn lumayan mahal ywdh aq pakai cream2 nya aj ,aq kan jg lg promil aq konsul dgn dokter nya klw hamil boleh ga pakai cream ini,dokter nya blg ga boleh arti nya keras ya cream nya, trus aq stop krn aq wkt itu telat 2 bln ,akhr nya aq ga lanjut lg pakai cream Dl, aq pakai cream yg aman dan boleh utk ibu hamil dan menyusui, bersih sie muka aq tp flek aq jd tambah lebar stlah stop pakai Cream DL..nah skrg aq lg galau mw balik lg apa ga k DL aq takut klw.lanjut lg nnt hamil stop lg malah makin lebar flek2 hitam d wajah ku …galau jd nya😥

  • Ika

    hi teh, Untuk awal boleh ga sih utk konsul dan beli krimnya aja ga usah treatment? atau konsul+treatment, krimnya nanti aja 😂
    kalau awal mahal ya wkwk

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *