Parenting

Kenapa Pilih Daycare ???

Daycare adalah tempat penitipan anak pada saat orang tua sedang bekerja atau sedang tidak ada di rumah atau sedang dalam kondisi tidak bisa ajak anak dalam berkegiatan.

Aku adalah emak-emak yang lebih pilih daycare daripada babysitter. Kenapa ? simple saja alasanku, karena aku NGGA PERCAYA sama babysitter.

Jaman sekarang cari babysitter yang kompeten dan tulus sayang ingin mengasuh anak-anak itu susaaaaaahhhhhh bangeeeeettt…. belum lagi drama si suster atau drama yayasan penyalur babysitter. Ditambah berita-berita tentang suster yang melakukan kekerasan pada anak itu makin banyak. Kalau punya suster yang abuse anakku, sudah pasti bakal gue kubur hidup-hidup itu orang !!!

Tapi supaya adil, aku tulis pro dan kontra tentang daycare ya. Aku juga akan tulis kriteria daycare yang baik untuk anak.

POSITIF

Anak lebih mandiri, karena biasanya daycare mengajarkan rutinitas misalkan jam makan , waktu untuk tidur siang, jam bermain sambil belajar, potty training, dan sebagainya. Rutinitas pun dimulai dengan anak bangun pagi untuk menuju ke daycare.

♥ Anak lebih mudah bersosialisasi, karena di daycare si anak punya beberapa teman bermain yang sesuai usia mereka. Para pengasuh di daycare pun kadang menjadi teman bermain anak.

♥ Anak lebih pintar, karena banyak daycare jaman now punya program stimulasi anak . Biasanya mereka di pandu ahli perkembangan anak dalam menyusun program tersebut. Bahkan ada beberapa daycare juga memposisikan sebagai pre-school.

♥ Lebih aman, walaupun tdak 100% safe guarantee. Tapi setidaknya di daycare tersedia CCTV dan biasanya daycare yang baik adalah usaha yang memiliki legalitas hukum. Jadi apabila terjadi masalah menyangkut keamanan anak bisa di selesaikan secara hukum.

Lebih praktis, karena orang tua tidak perlu memikirkan menu makan anak karena sudah disediakan oleh daycare. Orang tua juga tidak perlu galau ditinggal suster dadakan karena di daycare selalu tersedia pengasuh anak.

♥ Lebih hemat. Karena biasanya biaya daycare termasuk paket makanan berat 3x dan makanan ringan 2x per harı nya. Biaya itu pun termasuk biaya kegiatan stimulasi anak. Orang tua juga tidak perlu bayar biaya hidup sehari-hari, biaya berobat, THR, uang pulsa, dan bonus tahunan suster.

NEGATIF

✗ Anak yang dititipkan di daycare rentan penyakit seperti batuk dan pilek.

✗ Anak lebih manja kepada orang tua. Ini terjadi karena dari hari Senin sampai dengan Jumat sang anak berada di daycare dari pagi menjelang sore. Tentu saja anak jadi lebih manja karena waktunya sebagian besar di habiskan di daycare.

✗ Ibu nya berpotensi baper tingkat kecamatan kalau pada saat jemput lihat anak ada luka di badan misal nya luka cakar atau luka gigitan.

Sepertinya lebih banyak positif nya ya, apalagi ya negatif nya menitipkan anak di daycare? Please sharing di komen ya 🙂

 

 

happy wife, happy mommy, happy blogger :)

23 Comments

  • antung apriana

    anak saya juga dititipin di daycare, mbak kalau saya kerja. cuma yang agak bikin masalah kalau mereka libur sekolah atau lebaran sementara saya nggak libur. rada bingung pastinya anak mau dibawa kemana. heu

  • Mama Indri

    anak saya dah besar2 semua jadi gak kepikiran mau di day care atau pakai babysitter. Lagipula kalau nanti di amanahi anak lagi suami gak suka anak diasuh sama orang lain harus saya yang pegang supaya tahu perkembangan si anak (itulah sebabnya saya dilarang kerja kantoran lagi)

  • Dwi

    Aku pribadi sih tipe yang nggak tega memasukkan anak ke day care, cuma memang gak bisa di samaratakan. Karena setiap org pasti punya alasan tertentu, dan aku juga prefer menyarankan mending ke daycare yang sudah terpercaya dibanding dipegang oleh babysitter.

    Kalo daycare itu kan mirip2 sekolah juga kan ya, ada temannya, ada pengasuh sekaligus pengajarnya.

  • herva yulyanti

    Dulu anak sulung titipin ke DC usia 8 bulan, emang positifnya sama mba anakku jadi lebih sosialisasi cuman sayangnya dikit-dikit sakit karena sering ketularan anak lain huhuhu sedihnya :p

    • Swastivita

      Daycare ini sangat membantu Ibu pekerja.. Apalagi sekarang banyak daycare yg menkombinasi dengan metode Montessori.. Yang penting tidak salah pilih daycare ya Mom.. CCTV penting banget nih..

  • Okti Li

    Sejauh ini sih karena kami tinggal di kampung jadi ga ada daycare. Sekolah PAUD atau TK saja itu kalau pas mau masuk SD saja, mencari ijazah sebagai syarat masuk SD.
    Jadi mohon maaf nih ga bisa kasih jawaban buat plus dan minusnya hehehe

    Yang pasti anak mah tetap tanggung jawab orang tua ya. Entah itu ahlak, etika maupun kebutuhan hidupnya.

  • Aminnatul Widyana

    Kalau anakku Aku titipin ke tetangga sebelah yang udah aku percaya betul soalnya aku lihat anaknya pinter banget dan berprestasi. Terus ibadahnya juga oke, tiap hari itu pergi shalat ke masjid, biasanya subuh, Maghrib, am isya. Padahal tuh anak masih kelas 2 SD. Aku aja dulu nggak segitunya. Nih anak jg jago bela diri. Makanya aku percaya banget sama ibunya si anak ini buat mendidik & mengasuh anakku juga.

  • CatatanRia

    Menitipkan anak di daycare memang lebih aman ya dan anak juga bisa bermain dengan teman-teman seumurannya. Belum pernah coba sih hehehe tapi dengar cerita dari teman dia lebih suka menitipkan anaknya di daycare.

  • Melina Sekarsari

    Aku belum pernah menggunakan jasa baby sitter maupun daycare. Dulu selama aku kerja, anak-anak diasuh sama eyangnya. Alhamdulillah, eyang masih kuat semua dan berkenan membantu menjaga. Aku bisa membayangkan rusuhnya saat punya baby sitter dan bermasalah. Dulu di kantor juga sering mendengarkan keluhan teman-teman yang harus ijin pulang karena anaknya kenapa-kenapa.

    Kalau daycare begini terima penitipan Senin-Jumat atau Sabtu-Minggu juga ada sih, Mbak? Terus, kalau titipnya nggak setiap hari, hanya saat ibunya sedang pergi gitu, bisa?

  • Cilya

    Anak aku yg Nomor 2 sempat kok aku titipkan di Daycare. Buat aku sih menitipkan anak kpd org lain sedangkan kita kerja tidak terlalu masalah. Jd tenang saja menitipkan anak di Daycare juga sekaligus membantu anak mandiri

  • Nia K. Haryanto

    Belom pernah nyoba daycare. Jadinya gak tahu seperti apa pengalamannya. Tapi setuju deh, lihat anak-anak temenku yang daycare, mereka jadi lebih mandiri dan gampang bergaul ya. Dan iya banget, temenku juga suka baper kalo anaknya luka atau sakit begitu saat dijemput

  • Leyla Hana

    Anakku pernah coba dititip di daycare sekitar 3x tapi dia gak mau lagi. Walopun daycarenya nyaman, dia tetap lebih betah di rumah. Jadilah aku ngalah deh, nunggu dia masuk SD dulu, baru bisa ke mana-mana hehe..

  • ruziana

    anak saya 1 tahun di daycare pas TK.
    kebetulan yayasannya sama jadi merasa percaya.

    anak sy mmg jd mandiri
    juga bisa bersosialisasi dgn anak di atas dan bawah umurnya.

    bahkan ia bisa punya sahabat dekat
    pokoknya positif deh
    apalagi pengasuh juga sekalian ngajar hafalan quran

  • Ima satrianto

    Daycare menjadi solusi keluarga zaman now yg sekiranya masih terbaik, dibandingkan ditinggal dgn ART di rumah atau dititip ke kakek nenek yg sudah senja. Hanya saja, baiknya memang dipilih benar, daycare yg bagus utk tumbuh kembang serta psikologi anak yg dititipkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *