My Thoughts

Pernikahan Yang Sempurna| Memang Ada ???

Aku sering banget di curhatin sama temen-temen tentang pernikahan mereka, ngga cuma perempuan ada juga temen laki-laki yang kadang sharing tentang pernikahan mereka. Karena sering di curhatin itulah aku menjelma jadi psikolog abal-abal hahaha…

Siapa sih yang ngga kepengen punya pernikahan sempurna? pernikahan macam dongeng Cinderella yang happily ever after??? AKU JUGA MAOOO KELEEUSS tapi pada kenyataan nya yang aku dan temen-temenku alamin itu kok ngga kaya gitu yaaa??? Maksudku bukan berarti ngga happy sih, tapi ngga se indah feed Instagram yang couples goal gitu hahaha

Berdasarkan pengalamanku dan curhatan temen-temen, aku jadi punya kesimpulan tentang pernikahan. Ada beberapa faktor penting yang di butuhkan dan dijalani dalam suatu pernikahan <<<=== keren ngga tuh bahasaku ? hahaha

  • Pernikahan itu butuh ke-IKHLAS-an . Maksudku adalah pernikahan yang dilakukan dengan ikhlas bukan karena keterpaksaan biasanya adalah awal mula yang baik. Pernikahan karena terpaksa itu macam nikah karena di jodohin, karena “kecelakaan”  alias married by accident a.k.a hamil duluan atau bisa jadi karena butuh status dari jomblo akut ke status “yang penting ada yang mau sama gue” atau malah karena BU alias butuh duit ♪♬ ada uang kau ku sayang, tiada uang nyawa kau melayang♬♪
  • Pernikahan itu (sebaiknya) di restuin kedua keluarga. Menurutku ini ngga mudah ya. Karena kriteria mantu yang ideal dalam suatu keluarga itu beda-beda begitu juga dengan adat istiadat. Restu keluarga ini berkaitan dengan penyambutan dan perlakuan kepada anak mantu di keluarga tersebut. Tapi kalau memang keluarga kedua belah pihak merestui biasanya pernikahan akan lebih mudah di laksanakan dan di jalanin.
  • Pernikahan itu butuh komitmen dan tanggung jawab tanpa batas. Yup, tanpa batas kalau niat menikah sampai maut memisahkan. Tapi kalau ente nikah karena ada mau nya atau nikah kontrak yaaa di skip aja faktor yang ini 😀 Menurutku, komitmen dan tanggung jawab itu adalah fondasi dalam pernikahan, berhubungan dengan kesetiaan dan kelanggengan jadi mesti di kuat-kuatin deh.
  • Pernikahan yang asyik adalah yang nyaman karakter dan kebiasaaan pasangan. Nyaman dengan karakter dan kebiasaan pasangan akan membuat kita lebih nerimo pasangan apa adanya bukan ada apanya. Biasanya nih, karakter dan kebiasaan asli pasangan baru keluar setelah resmi nikah. Pada saat masih pacaran mah masih manis-manis baeee ya hahaha. Kalau menurutku sih mending keluarin yang jeleknya duluan sih dari jaman pacaran jadi pas sudah nikah sudah tahan mental hehe
  • Pernikahan itu butuh kejujuran dan kepercayaan yang seluas samudera. Klise sih tapi harus, ente aja ngga mau kan kalau di bohongin pasangan jadi mesti jujur apalagi tentang suatu hal yang sekiranya akan memiliki efek di pernikahan. Misalnya kalau masih chatting sama mantan hehehe. Dan kepercayaan itu mahal tsaaayyy, kalau sudah di diskon mah kelaaar, bakalan riweuh dah jalanin pernikahan tanpa kepercayaan.
  • Pernikahan itu butuh komunikasi yang baik. Laah ini harusnya udah ada doong dalam tahap pedekate, pacaran, intimate moment (komunikasi via body language) yekhaaann, ya tinggal di lanjutin dengan lebih baik aja sih. Menurutku, kalau sudah nikah harusnya lebih sering dan lebih baik lagi komunikasi antar pasangan. Aku sih sering banget quality time sama suami hanya sekedar ngopi tapi cerita-cerita banyak hal termasuk ngobrolin apa aja yang mau aku bahas, terutama menyangkut masa depan anak-anak dan rumah tangga kita.

Nih aku kasih kata-kata mutiara, coba di baca dan di hayati 😀

Sebuah pernikahan sempurna tidak dibuat dari kesempurnaan, melainkan dari dua orang yang tidak sempurna yang pantang menyerah dalam memperjuangkan

 

Seperti ituuuuh analisa sotoy aku tentang pernikahan.

Barang kali masih ada yang mau nambahin, please share di komen ya 🙂

40 Comments

  • meinisa manas

    Cocok banget jadi konsultan perkewongan.

    Temen gue pernah bilang: Kalo mau cari kebahagiaan jangan nikah karena nikah hanya untuk orang dewasa yang sudah selesai dengan DIRINYA.

    Ugly truth i would say. Tapi memang bener banget sih…

    Ku akan camkan tulisan mak ren… maacih yaa:*

  • Desri Desri

    betul sekali mba iren, pernikahan itu butuh komunikasi. Gak repot kok sekedar sharing satu sama lain, dan gak harus pembahasan serius, tapi hal-hal kecil yang jutsru membuat kita semakin memahami pasangan ya mba.

    • Irena Faisal

      Betul mbak, kadang kita melewatkan hal-hal kecil padahal itu juga bisa merupakan faktor keharmonisan rumah tangga 🙂

  • Siti Faridah

    Aku belum nikah nih, Mbak. Jadi belum tahu lah gimana itu dunia pernikahan. Tapi kayaknya dunia pernikahan itu memang indah ya. Apalagi kalau suami-istri saling mencintai. Baca postingan jadi pengen segera nikah deh tapi sayang sekali belum ada calonnya. Hehehe.

  • Okti Li

    Setuju Mbak. Kesempurnaan baru akan terasa dan didapat kalau masing masing pasangan sudah saling ikhlas melepas ego, mengenyampingkan perbedaan dan berjuang bersama menuju kebahagiaan itu sendiri.

    • Irena Faisal

      hahaha ngga seperti couple goals di IG kan ya mbak…. kenyataannya mesti pinter-pinter menghadapi dan tahan mental 😀

  • Reyne Raea (Rey)

    Ikhlas, setuju banget, itu nomor 1
    Ditambah bersyukur sih 🙂

    Namun menurut saya, tidak ada yang sempurna di dunia ini, termasuk pernikahan, namun bukanlah menjadi alasan untuk membiarkan pernikahan itu kandas begitu saja.

    komunikasi juga penting, namun yang paling penting adalah memahami cara berkomunikasi dengan baik 🙂

  • Dian Restu Agustina

    Aku sepakat denganmu Mbak Iren…
    Duh ulasan yang bikin jleb ini!
    “Sebuah pernikahan sempurna tidak dibuat dari kesempurnaan, melainkan dari dua orang yang tidak sempurna yang pantang menyerah dalam memperjuangkan!” Noted..Makasih sudah mengingatkan ini yaa…Peluuk:)

  • Keke Naima

    Menjaga kualitas hubungan dengan pasangan memang penting. Buat saya, kalau bisa jangan jadi monoton. Tetapi, dijaga supaya tetap ada rasa jatuh cinta kayak masih pacaran hehehe

  • Nia K. Haryanto

    Iya banget, nikah sempurna gakkan pernah ada. Tapi dengan menerima apa adanya pasangan, seperti halnya dia juga nerima kita apa adanya, nikah bisa jadi sempurna. Duh… jadi keingetan 18 tahun yang lalu deh. 😀

  • April Hamsa

    Pernikahan sempurna emang gak ada kyknya yaaaa. Selalu adalah pasti konflik2nya dikit2, justru itu yg bikin pernikahan hidup, enggak kaku.
    Saya setuju restu keluarga penting (duh jd keinget sesearti s hehe :P)
    Betul bangat kalau udah memutuskan menikah baiknya ya jalani dengan ikhlas dan berkomitmen pd pasangan TFS

  • antung apriana

    pernikahan itu yang jelas tidak semudah yang dibayangkan. perlu banyak banget usaha untuk mewujudkan rumah tangga yang sakinah mawaddah wa rahmah. pastinya usahanya dari kedua belah pihak

  • Afrilentin

    Wah jadi restu itu termasuk perlakuan setelah menikah sama mantu yah mom?aku sih gak mengalami kehidupan mantu mertua karena mertua ku udah gak ada tapi koq sering denger curhatan temen2 nih mertuanya ini mertuanya itu dan aku ngerasa koq kejam amat nih mertua ama mantunya, apa ini menjurus ke mertua yang gak setuju punya mantu ini gitu?

    • Irena Faisal

      biasanya sih gitu mbak, kejadian beberapa kali di keluargaku tapi mungkin ngga semua. Biasanya dari awal si mertua ngga atau kurang setuju sama calon mantu pilihan anaknya, jadi efeknya perlakuan ke mantu suka aneh-aneh 🙂

  • Meli Engku

    Setuju Mom, emang harusnya seperti itu. cocok jadi konseling pernikahan nih 😀 haha.. tapi namanya manusia ga ada yang sempurna, ada aja masalah datang menerjang. kuncinya setia ya mom, & mau terima dalam suka dan duka, pasti bisa dilewati walau badai menghadang 😀

  • Latifika Sumanti

    Hmmmm…. Pernikahan ga ada yg sempurna bahkan antar 2 orang yg dipandang baik dan cocok sekaligus. Setuju banget, kalo pernikahan itu kudu restu ortu krn menghadapi pasangan aja kadang energi habis untuk beradaptasi apalagi kalo ditambah masalah mertua. Hiks

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *